Malpraktek

Gw pernah menjadi korban malpraktek.aib ini terjadi sekitar tahun 2004/05…(lupa persisnya).kejadian dimulai ketika badan gw demam lmyn tinggi pada saat weekend,dimana dokter langganan gw sedang tidak praktek.bokap pun menyarankan utk pergi ke dokter di klinik (sebut saja namanya A) dmana bokap pernah menjadi pasiennya.dengan diantar bokap,gw pun pergi berobat demi kesembuhan.pertama2 dokter dudul itu mengecek suhu tubuh gw..dan tanpa ba-bi-bu, dia langsung menusuk kulit di bagian lengan gw dengan jarum.setelah itu dia mengamati dan langsung memvonis gw bahwa gw kena demam berdarah.krn gw orang yg tak berprasangka buruk maka dg hati tulus..paniklah gw!!..iyalah..slama ini blm pernah kena demam berdarah..(kalo demam panggung siy sering..;p).lalu gw menelan habis2an petuah2 dokter dudul nan tulul itu…dan yg paling menyesakan dada adalah gw musti membayar biaya pengobatan 96 rebu rupiah (seinget gw sgitu deh..) yg mnurut gw cukup mahal mengingat kondisi klinik yg sederhana..
lalu sampe dirumah,gw lsg minum obat yg bnyak itu sesuai petunjuk.berhubung kejadiannya itu di siang hari..nah di malam hari..kondisi tubuh gw bahkan jauh dari sempurna..semua benda yg masuk ke mulut gw,munte dg suksesnya..bahkan gw dah ngga sanggup minum air…dan di saat seperti itu,gw mulai ngerasa mungkin inilah saat terakhir gw..karena slama ini gw ngga pernah mengalami kondisi sdemikian parahnya…sambil menanti malaikat maut datang menjemput..(hiyyy takut..),gw memutuskan untuk berhenti minum obat sama sekali..dan ternyata keesokan harinya badan gw mulai berangsur membaik,mulai bisa minum n menelan makanan (alhamdullilah)..lalu gw dateng ke dokter langganan dan menceritakan keluh kesah hati ini..dan dia berkata kalo gw jadi korban malpraktek..plus mengingatkan gw untuk bersyukur bahwa gw ngga sampe menyandang gelar almarhumah…dia pun menceritakan bahwa gejala db itu sangat khas…dan ngga bisa lsg divonis dg cara tusuk jarum ilegal itu.
gw pun benar2 dibuat marah..kesal..bencih..cuihhh..pd dokter dudul nan tulul itu.ngga tau lulusan dari universitas antah berantah kali..itulah ironisnya hidup di indonesia tercinta,uang bisa membeli gelar..bahkan untuk profesi yang sangat berkaitan erat dg nyawa manusia.gw yakin seyakin yakinnya..pasti tiap ujian,tu dudul nan tulul ngebet mulu ujiannya.ga mutuuuuuu!!!!!
tadinya gw berikarar untuk melabrak dan segera menulis di surat pembaca..tp orang tua gw berkeras spy gw memaafkan si dudul nan tulul itu.akhirnya ikrar gw pun pudar perlahan lahan.sambil gw berdoa dlm hati supaya klinik itu bangkrut n ngga ada lg korban berjatuhan sperti yg gw alami…(hee jahat ya??biarin!!!..nyawa gw geto lhooo..)

Pesan moral : berhati2lah pada klinik yg ‘remang-remang’..karena banyak(=banget) dokter yg sudah punya ijin praktek tapi sering meng-obyek-an kliniknya pd dokter yg baru lulus/belum punya ijin praktek.dan kalo melihat prosedur yg rada mencurigakan,segeralah telpon buser ato sergap!!..selamat berjuang..

ps : biarlah duka ini kutanggung sendiri hiks..hiks..dasar gw juga gemblung,mau aje dikibulin dokter dudul nan tulul…n satu lagi yg gw patut bersyukur bahwa jarum itu tidak membawa penyakit tambahan seperti hiv ato raja singa hehe..alhamdulillah daku lulus tes dan dinyatakan negatif dari HIV & TB & tanda2 ketidakwarasan : D

14 thoughts on “Malpraktek

  1. mungkin bukan dokter dudul mbak. tapi terkun alias dokter dukun…
    salam dari dokter, asli bukan terkun apalagi dudul..

  2. >dokterpenulis
    salam juga pak dokter..mang lg apes..pes..pes..kynya kmaren..lain kali mungkin bisa konsultasi(=gratis) dl dg anda😉

  3. Ga usah klinik yang remang-remang, anak kedua saya yang sudah 8 tahun kami nanti-nantikan kelahirannya. Di sebuah RS besar sekali di daerah Sawangan-depok. Tiba-tiba disarankan untuk dioperasi, dan setelah dioperasi meninggal. Ketika ditanya kenapa bisa meninggal, jawabnya: entah kenapa kasus anak anda unik. Unik??? Kalau unik kenapa operasi, dan kalau operasi terus meninggal, tidak ada sulusinya bagaimana ilmu kedokteran di Indonesia ini bisa maju??? Yah inilah hidup di sebuah negara yang kebanyakan penduduknya, jadi hilang satu dianggap wajar.

  4. >rika
    turut berbela sungkawa ya mbak..duh memang susah cari rumah sakit yg tanpa cela..dokter2 mungkin sudah merasa cukup pintar sehingga malas untuk kembali belajar..belajar..dan belajar.perangkat hukum kita jg kurang kondusif buat hal seperti ini.smoga pengalaman mbak,menjadi pelajaran buat kita smua.

  5. yah..gmn toh…ga semua dokter itu aman hhaha..

    kynya itu dokter2an deh…
    ko-as (dokter yg br bljr) lbh ngerti gejala khas dari DBD…
    kl mo berobat, coba tanya2 dulu, kira2 dokter mana yg bagus, jangan langsng embat krn di namanya ada title Dr.

    tapi dokter hebat aa jg isa salah sie..
    aq berobat ke dokter ternama…didiagnosa ada tumor di kelenjar di atas ginjal, dan dibilang itu kanker anak ginjal (feokromositoma) lalu diksh bnyk obat (3infusan) dan harus dioperasi dengan resiko meninggal di meja operasi…
    krn takut, aq ga operasi deh, aq berobat ke singapore (NUH) dan diteliti disana..ternyata hanya tumor jinak, diberi 1 obat minum dan aman untuk di operasi…

  6. he he he, lagian lo gak ngasih informasi kali kedokternya, udah berapa lama lo sakit, terus lo gak pake ngeles dari suntikan buat nanya, untuk apa suntikan itu? krn kalo panas, well gak boleh tuhhh, n, kalo lo dikasih resep coba lo tanya satu persatu, fungsi dari tiap obat, takutnya ntar malah jadi belang betok tuh obat… pssst, nih gw kasih tau rahasia penting ya, yg ahli ttg obat2an itu mestinya sih farmakologist, dokter mah, cuma jago mendiagnosa doang, he he he, scara getooohhh… lain kali jadi klien jgn jadi pasien, ntar lo disuntik gak jelas lagi…

  7. hmm..
    sy lg cri tgs bwt kul bsk ttg malpraktek tau2 ktmu blog ini..
    klinik it sblume dah pernah bpkx anda kunjungi?apa tdk ada keanehan sebelumx?
    hati2 aja..
    dan doakan agr sy ga jd dokter seperti itu nti.amin

  8. >azzahra
    ya baru sekali dong..ngga tuw, ngga ada yg aneh..semua wajar2 aja ;p..saya jg turut mendoakan..amien.

  9. Saya menginginkan agar pada setiap rumah sakit, tertulis apa yang sepatutnya kita lakukan bila telah terjadi malpraktek. Ditulis kemana kita berobat selanjutnya, ditulis kemana kita mau mbngadu bila mau mengadu ke pengadilan, ditulis apa persyaratan mengadu, semua tertulis secara jelar. Agar para dokter lebih berhati hati dan lebih bertanggung jawab, dan agar pashien lebih terjamin dan lebih percaya diri.

  10. Ni perlu kita kritisi, sepanjang kkarir saya, segoblok-gobloknya temen sejawat saya, ga ada yg pendekatannya seperti itu, bukan g percaya gan cerita lu, tapi ketauan kalo ngarang

  11. >sidiq
    ya terserah anda mau percaya apa tidak..toh saya ngga memaksa dan ngga peduli dg penilaian anda. yg pasti saya ngga dusta.

  12. sidiq – itu bukan koncomu diq wong sampeyan kan baru ikut PTT 2008. yg malpraktik itu pasti udah senior; udah sepuh. ini pelajaran buat yg muda-muda ya. yg masih belajar nulis resep. jgn asal nulis.

    ‘pendekatan’ apa diq? goblog gimana? makanya belajar yg baik di amerika, biar bs lebih jelas ngomongnya …

  13. hmm bisa-bisa aja koq kejadian kayak gitu, cuma memang bener tuh pasien jangan mau sampe digoblokin ama dokternya, harus kritis kalo nanya.
    Tapi mb tutee, belum tentu juga lho dokter yang baru lulus kalah kualitasnya ama yang udah tua2, malah banyak yang lebih oke n terupdate ilmunya. Emang lagi2 kembali ke oknum sih.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s